Cek Bantuan Pangan Beras, Presiden Jokowi Beri Sinyal Keberlanjutan Program Sampai Tahap Ketiga

Avatar photo

- Pewarta

Jumat, 31 Mei 2024 - 19:19 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Jokowi kembali memantau oleh bersama Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi dan Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi. (Dok. Tim Komunikasi Bapanas)

Presiden Jokowi kembali memantau oleh bersama Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi dan Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi. (Dok. Tim Komunikasi Bapanas)

PANGANNEWS.COM – Keberlanjutan program Bantuan Pangan (Banpang) beras yang telah memasuki tahap kedua di 2024 ini.

Presiden Jokowi kembali memantau oleh bersama Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi dan Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi.

Pemantauan banpang beras pada Kamis (30/5/2024) di Gudang Bulog Taba Pingin, Lubuklinggau, Sumatera Selatan (Sumsel).

Kepala Negara memastikan pasokan dan harga pangan pokok di beberapa pasar dalam kondisi yang baik dan tersedia cukup.

“(Banpang) ini sudah bulan Januari, sudah diterima 10 kilo Februari sudah, Maret sudah, April sudah, Mei sekarang (sudah), bulan depan Juni terima lagi.”

“Jadi nanti saya akan lihat yang namanya fiskal anggaran APBN. Nanti bulan Juni akan saya umumkan, tapi kelihatannya bisa dilanjutkan. Bapak ibu berdoa bersama ya,” ucap Presiden Jokowi.

Pernyataan Jokowi lantas disambut sorak sorai dari 700 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang hadir.

“Nanti kelihatan keputusannya nanti di Juni ini. (Misalnya) oh ada anggarannya, (bisa) terus sampai Desember.”

“Ada keluhan mengenai berasnya? Menurut saya, berasnya lebih bagus dari yang saya makan.”

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

“Itu beras yang kita bagi itu (kualitas) premium. Kalau ada keluhan silakan (sampaikan) itu ada yang ngurus yang namanya Bulog,” tambahnya.

Selepas mendampingi Presiden, Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi menyatakan stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP) yang dikelola Bulog sampai 28 Mei tercatat tembus hingga 1,8 juta ton.

Dirinya meyakini total stok tersebut akan terus bertambah, karena Bulog secara konsisten menyerap hasil panen beras dalam negeri.

“Kita pahami program banpang beras ini terus kita jalankan dan bersumber dari stok CBP. Untuk itu, penguatan stok CBP di saat produksi dalam negeri menjadi atensi utama kami.”

“Ini karena kita ingin di masa depan saat musim kering melanda atau terjadi suatu kondisi pangan global, kita mampu mengatasinya dengan penyaluran CBP untuk membantu masyarakat melalui berbagai program,” jelas Arief.

Menyadur ‘Global Report On Food Crises 2024’ yang disusun Food Security Information Network (FSIN) dan Global Network Against Food Crises.

Cuaca ekstrem menjadi salah satu penyebab utama kerawanan pangan akut tingkat tinggi sedikitnya bagi 18 negara dengan lebih dari 72 juta penduduknya.

Jumlah itu meningkat dibandingkan tahun 2022 yang kala itu terdiri dari 12 negara dengan 56,8 juta penduduk yang terdampak rawan pangan akut.

Disebutkan pula El Nino dan fenomena cuaca perubahan iklim telah menjadikan tahun 2023 sebagai tahun terpanas yang pernah tercatat.

Dalam proyeksi 2024 ini, banjir dan cuaca ekstrem akibat angin muson dan angin topan masih menjadi kekhawatiran, terutama di kawasan Asia.

“Karena itu kita pastikan untuk terus memantau dan memastikan Stok CBP dalam kondisi yang baik. Per hari ini 1,8 juta ton dan ini akan terus bertambah.”

“Estimasi panen beras menurut KSA (Kerangka Sampel Area) BPS (Badan Pusat Statistik) sampai Mei, masih ada surplus terhadap konsumsi bulanan beras.”

“Jadi ini memang waktunya CBP terus ditambah, sehingga nanti saat musim kemarau, pemerintah leluasa menyalurkan dalam membantu masyarakat,” tandasnya.

Menilik data KSA BPS hasil amatan April 2024, produksi beras Januari sampai Juli diproyeksikan dapat mencapai 18,74 juta ton.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Dari total itu diestimasikan dapat terjadi surplus produksi terhadap konsumsi di angka sekitar 650 ribu ton.

Peluang bagi aktivis pers pelajar, pers mahasiswa, dan muda/mudi untuk dilatih menulis berita secara online, dan praktek liputan langsung menjadi jurnalis muda di media ini. Kirim CV dan karya tulis, ke WA Center: 087815557788.

Pada April 2024, estimasi produksi beras di angka 5,31 juta ton. Lalu Mei 2024, produksi diperkirakan dapat berada sampai 3,58 juta ton, dan pada Juni 2024 di 2,01 juta ton serta Juli 2024 di 2,15 juta ton.

Sementara realisasi penyerapan beras produksi dalam negeri oleh Perum Bulog sampai 26 Mei total telah menyentuh 601 ribu ton.

Ini terdiri dari pengadaan untuk CBP 517 ribu ton dan beras komersial 83 ribu ton.

Sebagai komparasi, realisasi pengadaan beras dalam negeri oleh Bulog pada tahun 2023 total keseluruhan selama setahun berada di angka 1,066 juta ton.

Pada kunjungan Presiden hari ini turut didampingi antara lain Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono Harbuwono, Penjabat (Pj) Gubernur Sumsel Agus Fatoni.

Pj Wali Kota Lubuklinggau Trisko Defriansya, dan Direktur Direktur Supply Chain dan Pelayanan Publik Perum Bulog Mokhamad Suyamto.***

Berita Terkait

Harga Eceran Minyak Goreng Rakyat Minyakita Naik Jadi Rp15.500, Mendag: Harga Beras Saja Sudah Naik
Bapanas Dampingi Ombudsman Cek Banpang Beras, Minimalisir Maladministrasi Keberlanjutan Program
Pada Tahun 2024 Ini, Perum Bulog Optimistis Bisa Serap Sebanyak Lebih dari 900 Ribu Ton Setara Beras
Inflasi Terkendali, Jokowi Beri 5 Arahan untuk Tingkatkan Produksi dan Efisiensi Rantai Pasok Pangan
Jelang Iduladha 2024, Bapanas Bersama Pemda dan Stakeholder Terkait Gencarkan Gerakan Pangan Murah
Kapan Kenaikan Harga Eceran Tertinggi MinyaKita Diberlakukan? Ini Jawaban Mendag Zulkifli Hasan
Bapanas Gencarkan Intervensi Pengendalian Kerawanan Pangan, Dukung Pengentasan Kemiskinan Ekstrem
Siap Akuisisi Sejumlah Sumber Beras di Kamboja, Perum Bulog Beberkan Sejumlah Langkah Strategisnya
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 21 Juni 2024 - 11:58 WIB

Harga Eceran Minyak Goreng Rakyat Minyakita Naik Jadi Rp15.500, Mendag: Harga Beras Saja Sudah Naik

Minggu, 16 Juni 2024 - 08:58 WIB

Pada Tahun 2024 Ini, Perum Bulog Optimistis Bisa Serap Sebanyak Lebih dari 900 Ribu Ton Setara Beras

Sabtu, 15 Juni 2024 - 16:40 WIB

Inflasi Terkendali, Jokowi Beri 5 Arahan untuk Tingkatkan Produksi dan Efisiensi Rantai Pasok Pangan

Sabtu, 15 Juni 2024 - 13:13 WIB

Jelang Iduladha 2024, Bapanas Bersama Pemda dan Stakeholder Terkait Gencarkan Gerakan Pangan Murah

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:46 WIB

Kapan Kenaikan Harga Eceran Tertinggi MinyaKita Diberlakukan? Ini Jawaban Mendag Zulkifli Hasan

Kamis, 13 Juni 2024 - 09:06 WIB

Bapanas Gencarkan Intervensi Pengendalian Kerawanan Pangan, Dukung Pengentasan Kemiskinan Ekstrem

Kamis, 13 Juni 2024 - 07:59 WIB

Siap Akuisisi Sejumlah Sumber Beras di Kamboja, Perum Bulog Beberkan Sejumlah Langkah Strategisnya

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:16 WIB

Jelang Hari Raya Iduladha 2024, Ketersediaan dan Harga Pangan Pokok Strategis Dipastikan Aman dan Stabil

Berita Terbaru