Tinjau Pasar Senggol Dumai, Presiden Jokowi Pastikan Stabilitas Pangan Terjaga dan Stok Beras Cukup

Avatar photo

- Pewarta

Minggu, 2 Juni 2024 - 06:34 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Joko Widodo saat meninjau Pasar Senggol Kota Dumai, Provinsi Riau pada Sabtu (1/6/2024). (Dok. Tim Komunikasi Bapanas)

Presiden Joko Widodo saat meninjau Pasar Senggol Kota Dumai, Provinsi Riau pada Sabtu (1/6/2024). (Dok. Tim Komunikasi Bapanas)

kPANGANNEWS.COM – Pemerintah memastikan ketersediaan pasokan dan harga pangan stabil pada awal bulan Juni 2024.

Hal ini dikemukakan Presiden Joko Widodo saat meninjau Pasar Senggol Kota Dumai, Provinsi Riau pada Sabtu (1/6/2024).

Presiden menyampaikan usai memimpin upacara peringatan Hari Lahir Pancasila di Lapangan Garuda Pertamina Hulu Rokan, Dumai.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Harga-harga sama seperti pasar lain yang kita lihat. Bawang putih 40 ribu sampai 38 ribu, bawang merah 45 ribu.”

“Yang sering melompat-lompat yang dua barang ini, dan harganya di sini baik dan stabil,” jelas Presiden Jokowi.

Sementara itu terkait ketersediaan beras, Presiden Jokowi mengatakan jumlah stok beras nasional cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Begitu pula dengan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) yang berada di atas tahun-tahun sebelumnya.

Sehingga pemerintah optimis stabilitas pasokan dan harga pangan dapat terus terjaga sepanjang tahun 2024.

“Biasanya stok Bulog nasional itu 900 sampai 1,2 juta ton, per hari ini stok di Bulog sudah 1,8 juta ton, tersebar di seluruh gudang-gudang Bulog di kabupaten/kota dan provinsi,” tambah Presiden Jokowi.

Diketahui stok beras di GBB Teluk Binjai Kota Dumai sebanyak 10.922 ton.

Jumlah ini cukup untuk memenuhi kebutuhan penyaluran bantuan pangan, Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) melalui operasi pasar, serta antisipasi dampak bencana.

Sementara di Kanwil Riau stok CBP mencapai 32.642 ton.

Dalam kunjungan kerja kali ini Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi yang turut hadir mendampingi Presiden.

Dia menjelaskan perihal tingginya harga gabah dan beras di masyarakat yang disebabkan oleh besaran biaya produksi.

Yang antara lain mencakup biaya sewa lahan, upah tenaga kerja, pupuk, dan lain sebagainya.

Untuk itu pemerintah berupaya menjaga keseimbangan guna mewujudkan kewajaran harga di setiap tingkatan.

Baik produsen, pedagang, maupun masyarakat dengan menetapkan Harga Eceran Tertinggi (HET) sesuai dengan kondisi kekinian.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

“Sebagaimana tadi telah disampaikan Bapak Presiden, tingginya HET beras memang disesuaikan dengan biaya produksi.”

“Sehingga pemerintah dapat menjamin keseimbangan dan kewajaran harga di seluruh tingkatan.”

“Kita harus bisa memaklumi dan terus mendukung petani agar dapat terus berproduksi,” jelas Arief.

Arief mendampingi Presiden Jokowi menyalurkan bantuan pangan beras di GBB Teluk Binjai Dumai.

Bantuan pangan beras di GBB Perum Bulog Teluk Binjai diberikan kepada 1.000 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dari total 14.815 KPM sesuai data Kemenko PMK.

Dengan rincian Kelurahan Buluh Kasap 80 KPM, Teluk Binjai 110 KPM, Jaya Mukti 105 KPM, Bukit Batrem 250 KPM, Tanjung Palas 200 KPM, Bumi Ayu 200 KPM, Dumai Kota 155 KPM.

Realisasi penyaluran bantuan pangan Kota Dumai pada bulan April telah mencapai 100%, sementara untuk bulan Mei telah mencapai 90%.

Secara nasional penyaluran tahap kedua ini telah terealisasi hingga 44,95% dengan rincian April 204.729.360 kg, Mei 90.469.830 kg, dan Juni 1.504.710 kg.

Adapun secara rinci harga komoditas pangan hasil pemantauan di Pasar Senggol Dumai pada Sabtu, 1 Juni 2024 sebagai berikut.

Beras SPHP Rp 63.000/5kg, Beras Medium Rp 15.000/kg, Beras Premium Rp 19.000/kg, daging sapi Rp 140.000/kg.

Daging ayam ras Rp 32.000/kg, telur ayam Rp 52.000/rak, cabai rawit merah Rp 42.000/kg, cabai merah keriting Rp 60.000/kg.

Bawang merah Rp 52.000/kg, bawang putih Rp 40.000/kg, gula pasir curah Rp 19.000/kg.

Minyakkita Rp 15.000/liter, tempe Rp 5.000/papan, tepung terigu curah Rp 12.000/kg.

Sementara itu, bertepatan dengan momentum peringatan Hari Lahir Pancasila ke 79,  Arief Prasetyo Adi berharap stabilitas pangan nasional dapat mendukung.

Upaya pemenuhan gizi masyarakat Indonesia, khususnya dalam mewujudkan Generasi Indonesia Emas 2045.

Arief berharap upaya bersama ini dapat terus ditingkatkan melalui sinergi dan kolaborasi bersama seluruh stakeholder baik Pemerintah Daerah, asosiasi, akademisi, serta masyarakat secara luas.

“Di Hari Lahir Pancasila ini mari kita tingkatkan kolaborasi dan sinergi bersama untuk mewujudkan Generasi Indonesia Emas 2045,” tutup Arief.***

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Berita Terkait

Harga Eceran Minyak Goreng Rakyat Minyakita Naik Jadi Rp15.500, Mendag: Harga Beras Saja Sudah Naik
Bapanas Dampingi Ombudsman Cek Banpang Beras, Minimalisir Maladministrasi Keberlanjutan Program
Pada Tahun 2024 Ini, Perum Bulog Optimistis Bisa Serap Sebanyak Lebih dari 900 Ribu Ton Setara Beras
Inflasi Terkendali, Jokowi Beri 5 Arahan untuk Tingkatkan Produksi dan Efisiensi Rantai Pasok Pangan
Jelang Iduladha 2024, Bapanas Bersama Pemda dan Stakeholder Terkait Gencarkan Gerakan Pangan Murah
Kapan Kenaikan Harga Eceran Tertinggi MinyaKita Diberlakukan? Ini Jawaban Mendag Zulkifli Hasan
Bapanas Gencarkan Intervensi Pengendalian Kerawanan Pangan, Dukung Pengentasan Kemiskinan Ekstrem
Siap Akuisisi Sejumlah Sumber Beras di Kamboja, Perum Bulog Beberkan Sejumlah Langkah Strategisnya
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 21 Juni 2024 - 11:58 WIB

Harga Eceran Minyak Goreng Rakyat Minyakita Naik Jadi Rp15.500, Mendag: Harga Beras Saja Sudah Naik

Minggu, 16 Juni 2024 - 08:58 WIB

Pada Tahun 2024 Ini, Perum Bulog Optimistis Bisa Serap Sebanyak Lebih dari 900 Ribu Ton Setara Beras

Sabtu, 15 Juni 2024 - 16:40 WIB

Inflasi Terkendali, Jokowi Beri 5 Arahan untuk Tingkatkan Produksi dan Efisiensi Rantai Pasok Pangan

Sabtu, 15 Juni 2024 - 13:13 WIB

Jelang Iduladha 2024, Bapanas Bersama Pemda dan Stakeholder Terkait Gencarkan Gerakan Pangan Murah

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:46 WIB

Kapan Kenaikan Harga Eceran Tertinggi MinyaKita Diberlakukan? Ini Jawaban Mendag Zulkifli Hasan

Kamis, 13 Juni 2024 - 09:06 WIB

Bapanas Gencarkan Intervensi Pengendalian Kerawanan Pangan, Dukung Pengentasan Kemiskinan Ekstrem

Kamis, 13 Juni 2024 - 07:59 WIB

Siap Akuisisi Sejumlah Sumber Beras di Kamboja, Perum Bulog Beberkan Sejumlah Langkah Strategisnya

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:16 WIB

Jelang Hari Raya Iduladha 2024, Ketersediaan dan Harga Pangan Pokok Strategis Dipastikan Aman dan Stabil

Berita Terbaru